Saham Pilihan Jp Morgan 2023

Saham Pilihan Jp Morgan 2023 – International Investors Club – JPMorgan, perusahaan jasa keuangan global asal Amerika Serikat, memberikan rekomendasi sektor-sektor potensial beserta saham-saham yang patut menjadi perhatian investor (stockpicking) pada tahun 2021 sesuai perkiraan pertumbuhan ekonomi yang akan mendorong pergerakan Indonesia saat ini. Pasar saham

Dalam pemaparan berita CNBC Indonesia dijelaskan, bank investasi tersebut memperkirakan perekonomian Indonesia akan tumbuh tahun depan, rupiah juga akan menguat, sehingga indeks harga saham gabungan (IHSG) bisa mencapai rekor 6.800. Akhir Desember 2021.

Read More

Saham Pilihan Jp Morgan 2023

Saham Pilihan Jp Morgan 2023

Hal ini terlihat pada riset terbaru JPMorgan pada 6 Desember 2020 bertajuk “Make Indonesia Great Again” yang dilakukan oleh beberapa analis di Asia Tenggara. JP Morgan Indonesia yang diwakili oleh PT JP Morgan Sekuritas Indonesia. Judul tersebut terinspirasi dari kampanye “Make America Great Again” yang diusung Presiden AS Donald Trump.

Begini Rekomendasi Jp Morgan Agar Dapat Cuan Gede Dari Investasi

Beberapa analis yang berkontribusi dalam penulisan penelitian ini adalah Henry Weibow, Indonesia Head of Research and Strategy, JPMorgan Indonesia. Strategi Ekuitas Asia Tenggara dan Pasar Berkembang Rajeev Batra, Kepala Riset ASEAN, Ajay Mirchandani, dan Pedro Martinez Jr dan Arnanto Janori, Strategi Ekuitas Pasar Berkembang.

Kami lebih bullish terhadap prospek pasar saham Indonesia tahun 2021, karena kami memperkirakan IHSG akan mencapai rekor tertinggi 6.800 pada 21 Desember 2021, dengan rupiah menguat ke Rp 13.500 / USD 1 dan pertumbuhan PDB kembali meningkat. menjadi +4,0% (dari -2% pada tahun 2020).

Perbankan Indonesia dinilai mampu menghasilkan salah satu tingkat pengembalian terbaik di kawasan Asia dan dunia. Namun demikian, terdapat risiko terhadap sektor ini, yaitu. peningkatan kredit bermasalah/NPL, Pinjaman Konsolidasi Khusus (SML) dan restrukturisasi, dimana angka ini sangat tinggi yaitu antara 18-32%.

Namun, laba operasional yang tinggi memungkinkan bank-bank di negara tersebut untuk menyerap risiko ini dan tumbuh kembali. Oleh karena itu, JP Morgan memperkirakan saham perbankan akan bergerak sesuai ekspektasi pertumbuhan ekonomi.

Pt Antam Tbk

Opsi saham bank utama adalah PT Bank Asia Central Asia Tbk (BBCA) dan PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk (BBRI). Kami cukup puas dengan pandangan bahwa RoE [return on equity] BCA akan tetap tinggi (dan berkualitas) dalam 5 tahun ke depan. Oleh karena itu, kami memperkirakan saham tersebut akan mempertahankan kelipatan premium.

Keuntungan BRI akan berasal dari pendapatan yang lebih tinggi. Hal ini disebabkan oleh rasio kredit mikro yang lebih tinggi serta biaya yang lebih rendah, karena bank milik negara tersebut ingin berinvestasi di bidang digital.

Sementara bagi PT Bank Mandiri (Persero) Tbk (BMRI), prospek risk-reward terlihat berimbang. Pertumbuhan kredit pada tahun depan diperkirakan akan mengarah pada kredit pada sektor BUMN yang merupakan BUMN (BUMN) dengan imbal hasil lebih rendah, hal ini dianggap sebagai kendala margin bersih (NIM).

Saham Pilihan Jp Morgan 2023

Sementara itu, tingkat pertumbuhan PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BBNI) masih rendah karena memerlukan waktu lama untuk mencapai RoE yang tinggi. Penelitian ini dianalisis oleh Harsh Modi dan Gauav Khandelwal.

Pluang Insight: Duel Kinerja Jp Morgan Vs Bank Of America. Siapa Paling Unggul?

JP Morgan lebih memilih emiten dengan ekuitas tinggi dan merek kuat yang menghasilkan daya beli kuat dan pada akhirnya menghasilkan pendapatan tinggi. “Pilihan kami untuk tahun 2021 adalah PT Indofood CBP Sukses Makmur Tbk (ICBP).”

Produk ICBP, mie instan Indomie, terus meraih pangsa pasar selama 2 tahun terakhir, meski saat ini menguasai sekitar 70% pangsa pasar. JP Morgan melihat merek tersebut semakin memperkuat posisinya seiring dengan munculnya persaingan. Akuisisi Pinehill oleh ICBP juga telah selesai, dan akuisisi tersebut akan menghasilkan pertumbuhan tahunan gabungan (CAGR) sebesar 16% dari tahun penuh 2020 dan perkiraan tahun 2022 (FY20-22E).

Kami tidak terlalu khawatir dengan rendahnya inflasi bagi ICBP, karena harga mie instannya berada pada titik dimana ASP (Harga Jual Rata-Rata) minimum meningkat minimal 3-4% per tahun.

Secara historis, ICBP selalu mampu menahan kenaikan ASP tanpa menghambat pertumbuhan volume secara signifikan, dan JPMorgan yakin hal tersebut akan terjadi pada tahun 2021.

Pluang Snapshot: China Kantongi Saham Alibaba, Harga Aluminium Bakal Membara

ICBP juga diperdagangkan pada 17x 2021E [rasio pendapatan / PER], di bawah rata-rata historis sebesar 23x. Kami percaya bahwa pengurangan eksposur utang mata uang asing ICBP saat ini terlalu tinggi karena Pinehill terus menghasilkan pendapatan dan operasi Pinehill di Arab Saudi dapat memberikan lindung nilai alami untuk pembayaran bunga berbasis mata uang asing ICBP.

JPMorgan memiliki pandangan positif terhadap eksportir ritel kelas atas PT Ace Hardware Indonesia Tbk (ACES) dan PT Mitra Adiperkasa Tbk (MAPI). Sementara JPMorgan berpandangan negatif terhadap emiten ritel kelas menengah seperti PT Matahari Department Store Tbk (LPPF).

Kami memperkirakan pemulihan bertahap pada retailer premium akan berlanjut hingga tahun 2021, dengan produksi sebelum Covid-19 tercapai pada 2H21.

Saham Pilihan Jp Morgan 2023

Rekomendasi PC adalah bahwa saham tersebut diperkirakan akan berkinerja buruk dibandingkan dengan sekelompok saham acuan, kebalikan dari Overweight (OW).

Jp Morgan Rekomendasi Indonesia Overweight, Saham Mana Yang Menarik?

JP Morgan mewaspadai penjualan mobil, terutama di tahun mendatang. Pemulihan penjualan kendaraan roda empat di Indonesia masih tertinggal dibandingkan negara lain, dan JPMorgan yakin hal ini terjadi karena sebagian besar pembeli mobil dalam 2-3 tahun terakhir lebih memilih mobil tua daripada mobil.

Lanskap persaingan juga akan membaik seiring dengan rencana Hyundai menyelesaikan pabrik baru pada tahun 2021. Namun, JPMorgan menilai PT Astra International Tbk (ASII) harus mampu mempertahankan pangsa pasar sebesar 50%. Hal ini karena masa-masa sulit umumnya berarti konsumen lebih memilih merek yang dapat diandalkan dengan nilai jual kembali dan layanan purna jual yang lebih tinggi.

Kami netral terhadap Astra karena kami melihat harga saham mengalami pemulihan moderat dalam penjualan mobil tahun depan. Perdagangan Astra berada pada tingkat yang jauh lebih rendah dibandingkan rata-rata historisnya di tengah lemahnya penjualan mobil. Neraca Astra juga membaik menyusul penjualan saham PT Bank Permata Tbk (BNLI) dan perseroan kini berada pada posisi net cash.

Disahkannya Omnibus Law Cipta Kerja akan berdampak positif bagi eksportir telekomunikasi, salah satunya mendorong perusahaan telekomunikasi untuk melakukan merger dan akuisisi (M&A) serta memberikan jaminan kepada operator untuk melakukan transfer frekuensi atau pembagian spektrum.

Likuiditas Global Siap Sasar India

JPMorgan juga menyoroti rencananya melakukan IPO (penawaran umum perdana) anak perusahaan PT Telkom Indonesia Tbk (TLKM), PT Dayamitra Telekomunikasi (Mitratel).

Pasca pengalihan menara Telkomsel (sekitar 6.000) ke Mitratel, Mitratel akan menjadi salah satu pemain terbesar berdasarkan total menara (sekitar 21.000).”

Menurut pendapat kami, seiring dengan aktifnya Mitratel dalam meningkatkan dan mengembangkan pelanggannya, hal ini dapat menimbulkan risiko kompetitif bagi TOWR [PT Sarana Menara Nusantara Tbk] dan TBIG [PT Tower Bersama Infrastructure Tbk].

Saham Pilihan Jp Morgan 2023

Ada beberapa katalis positif bagi sektor semen, yaitu masuknya asing dari kalangan investor dan investor, serta pertumbuhan negara-negara berkembang di luar Tiongkok.

Rekomendasi Saham Pilihan J.p. Morgan Saat Psbb Jakarta Jilid Ii

Katalis lainnya adalah ekspektasi pemulihan volume yang kuat pada tahun 2021, didorong oleh semen curah, peningkatan laba dari langkah efisiensi biaya perusahaan semen, serta penguatan rupee dan harga rata-rata (ASP) yang tetap wajar pada tahun 2021.(ASP) naik 1 – 2% YTD).

JPMorgan lebih memilih PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk (INTP) dengan rekomendasi Overweight (OW), dibandingkan PT Semen Indonesia (Persero) Tbk (SMGR) merekomendasikan Netral.

Hal ini disebabkan oleh saldo utang bersih dan margin yang lebih tinggi sekitar 3-4% serta dampak paparan wilayah Jawa-sentris (yang mencakup 55% permintaan industri).

Saham preferen JPMorgan di sektor ini adalah PT Jasa Marga (Persero) Tbk (JSMR). “JSMR adalah pilihan terbaik karena kami ingin melihat pemulihan berbentuk V pada tahun 2021 pada JSMR dengan pendapatan tinggi.”

Jp Morgan Silver Market Manipulation

Jalan tol memiliki tingkat permintaan produk yang relatif tinggi. Selain itu, JSMR tidak perlu mengeluarkan tambahan modal kerja untuk upaya pemulihan karena sebagian besar aset tolnya sudah beroperasi (lebih dari 70% pendapatan dari sisa aset tol).

Kami tetap memilih jalan tol (JSMR) dibandingkan kontraktor (PT PP Tbk/PTPP, PT Wijaya Karya Tbk/WIKA, dan PT Waskita Karya Tbk/WSKT) karena pendapatan dan arus kas yang jauh lebih tinggi untuk mengejar pemulihan ekonomi. . Periode.”

“Mengingat kurangnya proyek baru pada tahun 2020 untuk mendukung pertumbuhan pendapatan tahun 2021 dan lemahnya margin karena penundaan proyek, kami terus merekomendasikan PC [di bawah tekanan] kepada semua kontraktor.”

Saham Pilihan Jp Morgan 2023

JPMorgan menjadi pilihan utama di sektor real estate, PT Pakuwon Jati Tbk (PWON), mengingat pangsa pendapatan berulangnya yang kuat sekitar 50% dan neraca sektor yang paling bersih.

Jamie Dimon’s Letter To Shareholders, Annual Report 2022

“Kami percaya bahwa PWON adalah perwakilan terbaik di sektor real estate, jika perekonomian dibuka kembali, mengingat kehadirannya yang dominan di pusat perbelanjaan dan ritel.”

Kami juga menawarkan rekomendasi OW [Overweight] pada PT Summarecon Agung Tbk/SMRA karena kehadirannya yang kuat di kota Bekasi yang berkembang pesat dan PT Ciputra Development Tbk (CTRA) yang didukung oleh segmen pasar massal yang berkembang.

JPMorgan menyoroti segmen pendapatan berulang, sewa, dan okupansi pusat perbelanjaan yang diperkirakan meningkat setelah mencapai level terendah pada kuartal II tahun 2020 akibat pembatasan sosial berskala besar (PSBB) di Jakarta.

Tingkat penyewaan dan okupansi pusat kesehatan akan meningkat pada tahun 2021 seiring dengan dimulainya kembali perekonomian dan munculnya perkembangan vaksin yang positif. “Terakhir, pengembang kawasan industri menjadi penerima manfaat utama dari potensi aliran investasi asing langsung (FDI) yang disahkan oleh Omnibus Act.”

Dow Drops More Than 100 Points, Stocks Fall Ahead Of Key Inflation Report

Setelah harga batu bara turun hingga US$50 per ton pada Mei-Agustus lalu, harga batu bara Newcastle (seaborne) mulai pulih hingga US$60-65 per ton pada bulan November. Kemungkinan peningkatan permintaan di musim dingin.

Harga batu bara domestik di China pun meningkat hingga ke level 600 yuan per ton. Peningkatan ini dipengaruhi oleh kuatnya pasokan lokal (diperburuk oleh tinjauan keamanan), pencabutan pembatasan impor/pengaturan ulang kuota di Tiongkok, dan harga LNG regional yang lebih tinggi.

Rasionalisasi pasokan ekspor di pasar-pasar utama dan laporan Tiongkok mengenai larangan tidak resmi batubara di Australia membantu indeks batubara Indonesia sebesar 4.200 kilokgcc mencapai level US$30/t (naik 25-30% dari Q3-2020).

Saham Pilihan Jp Morgan 2023

Kami yakin harga batubara Indonesia akan menguat dalam waktu dekat (20-30% poin) pada musim dingin karena permintaan dan pelonggaran pembatasan impor dari Tiongkok.

Jamie Dimon: The War In Ukraine Will Slow The Economy And It Could ‘easily Get Worse’

Eksportir pertambangan di Indonesia juga menawarkan proposisi nilai yang menarik

Perusahaan jp morgan, jp morgan jakarta, cara daftar jp morgan sekuritas, jp morgan securities indonesia, jp morgan broker, jp morgan adalah, saham pilihan jp morgan, jp morgan chase indonesia, jp morgan sekuritas, jp morgan indonesia career, jp morgan indonesia, jp morgan bank indonesia

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *